Jepang Uji Coba Perdagangan Kredit Karbon di Bursa Efek Tokyo, Begini Caranya

Kamis, 22 September 2022 11:40 perdagangan kredit karbon pengelolaan ruang udara suhu udara emisi karbon
Jepang Uji Coba Perdagangan Kredit Karbon di Bursa Efek Tokyo, Begini Caranya
Jepang Uji Coba Perdagangan Kredit Karbon di Bursa Efek Tokyo, Begini Caranya

ILUSTRASI bursa efek Tokyo atau tokyo stock exchange (reuters kim kyung hoon)

YUKBIZ.COM, TOKY - Ini mungkin yang pertama di dunia, Jepang memulai uji coba perdagangan kredit karbon pada Kamis (22/9) di Bursa Efek Tokyo (TSE). 

Jepang, sebagai penghasil emisi karbon terbesar kelima di dunia bertujuan untuk menciptakan mekanisme pasar nasional untuk membantu mencapai netralitas karbon pada tahun 2050. 

Mengutip Reuters, Kamis (22/9), TSE, sebuah unit dari Japan Exchange Group Inc, telah ditugaskan oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri untuk melakukan proyek percontohan saat kementerian bersiap untuk mendirikan pasar berbasis perdagangan kredit karbon, untuk membantu para peserta mengimbangi emisi mereka atau menguangkan emisi yang dikurangi. 

Di bawah uji coba ini, anggota terdaftar, berjumlah 145 pada hari Kamis, dapat memperdagangkan kredit karbon yang ada, yang dikenal sebagai J-Credits, yang disertifikasi oleh pemerintah. 

Mereka telah diperdagangkan over-the-counter secara sukarela sejak 2013. Skema J-Credit dirancang untuk menyatakan sebagai kredit pengurangan emisi gas rumah kaca seperti karbon dioksida, serta pencegahan atau penghapusan emisi melalui perangkat hemat energi, pengelolaan hutan dan metode lainnya. 

Di TSE, jam perdagangan berlangsung pada pukul 9:00-11:29 dan 12:30-14:59. (0000-0229 dan 0330-0559 GMT). 

Harga transaksi ditetapkan dua kali sehari dan dipublikasikan setelah jam perdagangan. .

Uji coba akan berlanjut hingga akhir Januari, diikuti oleh evaluasi pemerintah dan kemungkinan perbaikan sistem sebelum diluncurkan secara resmi. 

"Kami ingin melakukan operasi skala penuh pada awal April mendatang jika semuanya berjalan dengan baik," kata seorang pejabat di kementerian perindustrian. (KONTAN)

BACA JUGA: Inilah 9 Negara Teraman di Dunia, Ada Singapura dan Jepang

BACA JUGA: Harga Sawit di Riau Periode  21 s/d 27 September 2022 Naik Jadi Rp 2.475,15 Per Kilogram

BACA JUGA: Yamaha WR 155

Berita Terkait